Suami Isteri Bahagia: Urutan dan Tatapan

Kamarudin Ibnu Mikam menukilkan lagi tip kebahagiaan rumah tangga dalam bukunya ‘Setiap Hari Adalah Honeymoon’. Tip tersebut ialah mengurut dan menatap mata.

Mengurut dapat mengendurkan urat-urat dan otot-otot yang tegang serta memberikan kelegaan dan ketenangan terutama selepas seharian penat bekerja. Para suri rumah pun penat bekerja di rumah, mengemas dan menguruskan rumah. Apalagi para suami yang bekerja mencari sesuap rezki di luar rumah. Lakukanlah urutan kepada pasangan anda atau tawarkan urutan kepada pasangan anda tanpa perlu diminta terlebih dahulu. Tindakan sebegini akan meningkatkan kasih sayang kerana pasangan anda memahami bahawa anda sangat peduli terhadapnya. Lakukanlah dengan ikhlas. Lakukanlah pada waktu kelapangan atau saat berehat bersama seperti semasa menonton televisyen atau sebelum tidur. Dari sentuhan tangan semasa mengurut inilah mengalirnya kasih sayang.

Dalam dunia ini, ada benda bergerak yang tidak nampak dengan mata kasar kita, tetapi ia wujud. Contohnya arus elektrik. Ia wujud dan bergerak. Demikianlah kasih sayang. Ia wujud dan akan bergerak dari seorang ke seorang yang lain apabila berlaku sentuhan, contohnya melalui urutan dan ciuman. Apabila anda telah diurut, ambillah pula giliran mengurut. Bergilir-gilirlah. Jangan pandai diurut sahaja, tetapi belajar-belajarlah untuk pandai merajinkan diri mengurut pasangan (baca: mengalirkan kasih saying kepada pasangan).

Jangan harapkan mesin urut moden sahaja, kerana ia hanya melegakan urat yang tegang sahaja tapi tidak mengalirkan kasih sayang. Inilah rahsia orang-orang tua zaman dahulu. Walaupun kerja kampong sahaja, tidak ada mesin urut moden lagi, tetapi hidup tetap bahagia kerana kasih sayangnya mengalir dan dicurahkan, sebahagiannya melalui urutan. Serampang dua mata, ketegangan urat lega dan kasih sayang pun terasa melalui urutan tangan kepada pasangan. Ayuh praktikkan. Ia berkesan walaupun tanpa suara, apalagi kalau sambil mengurut sambil bersembang-sembang ringan atau bergurau senda, pasti lebih bahagia.

Dari mana datangnya lintah

Dari sawah turun ke kali

Dari mana datangnya cinta

Dari mata turun ke hati

Pantun tersebut sudah cukup untuk menyampaikan maksud bahawa cinta itu bergerak dan mengalir. Dari mata turun ke hati. Oleh yang demikian, tataplah pasangan anda. Tataplah sosok rupa pasangan anda. Tataplah raut wajah pasangan anda. Tataplah dalam-dalam mata pasangan anda seolah-olah menembusi retinanya. Penumpuan tatapan ini akan menghasilkan cas-cas cinta sebagaimana penumpuan cahaya matahari oleh sebuah kanta ke atas kertas akan menghasilkan nyalaan pada kertas itu. Kamus menterjemahkan tatap sebagai perbuatan melihat-lihat dengan penuh teliti. Cas-cas cinta yang terhasil ini akan mengalir turun ke hati. Hati adalah tempat merasai cinta. Cinta menyebabkan rasa bahagia. Ayuh menatap pasangan kita! Kerana dia memang milik kita dan untuk kita.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: