Chak – Ya – Nun – Ta – Alif

Kalau kekasih mengucapkan pada kita, “Kalau dikau mendekat sejengkal, ku sambut ia sehasta. Kalau dikau mendekat sehasta, ku sambut ia sedepa. Kalau dikau mendekat padaku berjalan, ku mendekat padamu berlari”, ah sungguh romantik bukan! Pastinya hati kita berbunga-bunga tak layu-layu. Ini apa lagi kalau yang berkata pada kita itu adalah Kekasih Yang Maha Agung, yang bukan setakat mahu mendekat pada kita sehasta, sedepa atau berlari, bahkan menyiapkan syurga untuk kita, cuma syaratnya satu, berserah diri pada-Nya sepenuhnya sepanjang masa dengan penuh taat dan pengabdian (penghambaan). Tapi bukankah penyerahan diri sepenuhnya sepanjang masa dengan penuh taat dan pengabdian itu sangat berbaloi dengan tukarannya yang sangat mahal? SYURGA! Yang luasnya seluas langit dan bumi (saintis pun tidak tahu seluas apakah langit dan bumi itu?), yang di bawahnya mengalir sungai-sungai nan indah dari arak atau susu, yang di dalamnya bidadari-bidadari yang tiada tandingan cantiknya hingga nampak tegukan air demi tegukan air tatkala si dia minum, yang berdiri megah singgahsana-singgahsana tersedia untuk tempat bersantai dan rehat buat selamanya, dikelilingi pepohon hijau rendang yang buahnya rendah dan mudah dicapai tangan bila-bila masa mahu makan, istana-istana dari permata, telaga yang sekali minum airnya hilang haus sampai bila-bila, pakaian halus dari sutera, minuman-minuman dalam piala, dan serba macam kenikmatan syurga yang bertingkat-tingkat tersedia untuk kita mengikut darjat itu, dengan syarat kita bersedia untuk patuh taat dan menyerah diri menghambai pada-Nya sepenuh hati sepanjang masa setiap tempat.

Apakah berbaloi untuk mengorbankan CINTA ILAHI kepada kita dan cinta kita kepada ilahi semata-mata untuk mengejar cinta terlarang kita kepada mahkluk Ilahi atau cinta makhluk Ilahi kepada kita? Kita sesama makhluk ini adalah hamba. Apakah bercinta sesama hamba lebih tinggi darjatnya daripada bercinta dengan Tuannya? Pastilah percintaan dengan Tuan lebih ekslusif daripada percintaan sesama hamba yang sama rendah darjatnya. Cintalah langit (‘Arasy), itu cinta tinggi. Ayuh berlari ke langit! (macam mana nak berlari ke langit, bole ke? Hehe ): faham maksud saya bukan?

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: