Bergaullah dengan orang-orang bijak

“Banyaklah duduk dengan orang-orang besar. Banyaklah bertanya pada ulamak. Bergaullah dengan orang-orang bijak …..” (hadis riwayat at Tabrani, dari Abu Juhaifah)

‘Bergaullah dengan orang-orang bijak’. Orang yang banyak ilmu tidak semestinya bijak. Tetapi kebiasaannya, orang yang banyak ilmulah yang bijak dan orang yang bijak itulah yang banyak ilmu. Jarang ditemui orang yang bijak tapi jahil atau tidak banyak ilmu. Apapun, kekuasaan Allah juga jika dia mahu menjadikan orang yang jahil tapi bijak.

Asyik bercakap tentang bijak, apa sebenarnya definisi bijak dan siapakah orang yang paling bijak? Bijak dalam merancang? Bijak dalam mengatur strategi? Bijak dalam menjangka masalah, mengelakkan masalah dan menyelesaikan masalah tatkala ia sudah berlaku? Rasulullah model terbaik kita itu telah memberikan jawapan soalan teka-teki ‘siapakah orang paling bijak’. Saya hampir pasti anda telah mengetahui jawapannya kerana anda orang yang berilmu, tapi apakah anda dan saya orang yang bijak? ( jangan mudah terasa hati yea ):

Orang yang paling bijak ialah orang yang selalu mengingati mati dan mempersiapkan diri untuk menghadapinya. Mati itu musuh atau teman? Mati itu penutup kehidupan atau pembuka tirai kehidupan baru?  Kalau mati itu musuh, kita justeru tidak mau menemuinya. Tapi setahu kita dia bakal datang, dan khabar terbaru mengesahkan dia pasti datang menemui kita, cuma masanya bila kita tidak tahu. Dan yang menariknya, apabila ia datang kita memang tidak boleh lari. Mau atau tidak mesti berhadapan dengannya. Dan yang pasti juga, kalau pun kita terpaksa bergelut dengannya, dia yang akan menang dan pastilah kita yang kalah. Kenapa demikian? Sudah tersurat, tertulis di Lauh al Mahfuz.

Jadi jika demikian, tidak ada guna kita menganggapnya sebagai lawan. Sebaliknya, kita anggaplah ia sebagai teman agar kita boleh mengambil manfaat daripada ziarahnya kepada kita. Kita anggaplah mati itu teman yang kita cinta. Teman yang kita cinta mestilah kita bergembira untuk menyambut kedatangannya dan kita akan mempersiapkan segala persiapan untuk menyambut teman tercinta itu. Kita mesti bersiap sebelum dia tiba. Sudahkah kita? Apa persiapan kita? Apa ‘amal kita?

Inilah saat dan ketika kita mesti menjadi orang paling bijak. Iaitu orang yang selalu mengingati mati dan mempersiapkan diri untuk menghadapinya.

‘Bergaullah dengan orang-orang yang bijak’ adalah satu mesej yang jelas kepada kita dari perspektif duniawi tanpa meninggalkan ukhrawi. Duniawi, kita bergaul dengan orang-orang yang bijak dalam mengendalikan kehidupan agar kehidupan kita pun bisa terkendali dengan baik, kita bergaul dengan orang-orang yang bijak membahagiakan manusia agar kita pun bisa merasakan bahagia dan bisa membahagiakan orang. Bak pesan pepatah agar berkawan dengan penjual kasturi agar bau wanginya pun terpercik kepada kita. Ukhrawi, bergaul dengan orang-orang bijak ialah bergaul dengan orang yang selalu mengingati mati dan membuat persediaan menghadapinya agar kita pun senang termotivasi, terdorong dan bersemangat untuk sama-sama selalu mengingati mati dan membuat persediaan menghadapinya.

Ingatlah mati. Persiapkanlah ‘amal untuk menghadapinya. Dia datang. Pasti. Bila? Tidak tahu.

Advertisements

1 Response so far »

  1. 1

    fikri said,

    betol 2,orang yang bijak adlah org yg slalu ingt mti..apbile ingt mati,msty r bramal..solat adlah plg pnting


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: