Banyaklah duduk dengan orang-orang besar

“Banyaklah duduk dengan orang-orang besar. Banyaklah bertanya pada ulamak. Bergaullah dengan orang-orang bijak …..” (hadis riwayat at Tabrani, dari Abu Juhaifah) Perhatikan tujuan yang dimaksudkan oleh hadis ini. Tiga saranan menghantar ke satu tujuan. Tujuan membina pengetahuan, kematangan dan kebijaksanaan dalam diri kita. Jalannya? Antara yang disarankan ada tiga. Tapi tidak pernah ada salahnya kalau kita menjadi kreatif dan menambahkan lagi jalan-jalan itu selagi ia tidak pernah tergelincir dari landasan kerata api syariah Islam kita ini. Antaranya baca buku, suka mencuba-cuba (yang pastinya akan berlaku try and error. Dari sinilah kita menimba pengalaman dengan tangan mata dan kepala sendiri) dan lain-lain jalan. Apapun, 3 jalan yang tersarankan sudah cukup berguna (jika kita memang menggunakannya dengan sebaik-baiknya, kalau tidak salahkan diri sendiri saja).  

Banyaklah duduk dengan orang-orang besar. Tapi ikhlasnya nafsu kita tidak sebegitu maunya. Susah sekali mau duduk sama orang-orang besar. Terasa kekok rasanya. Ya, tidak pelik untuk memahami kerana kalau kita orang kecil dan dia orang besar, memang kecil dan besarnya saja sudah berbeza dong! apalagi wavelength-nya, kata orang sains. Kalau usia kita 30-an katakan, segan kita mau duduk-duduk dengan orang 60-an. Nanti dikata orang membuang tabiat, atau apa-apa cercaan yang memang selalunya kita tak mau tahan telinga. Lagipun, memang susah juga melayan orang yang tidak sebaya dengan kita kerana pemikirannya lain daripada kita, latar belakang kehidupannya pun beza, memulai kehidupan pun di zaman yang beza, kita mungkin mula kenal dunia ini zaman Negara sudah maju dan merdeka tapi dia mungkin mula kenal dunia zaman Jepun mendarat di Malaya dan rumah masih bermalam dengan pelita ayan.

Tapi kan kawan, untuk mendapatkan kemanisan itu selalunya mesti melalui kepahitan dulu. Guru-guru sekolah kita pernah mengajarkan “kalau tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya”, “berakit-rakit ke Mulu berenang-renang ke Pontian, bersusah-susah dahulu bersenang-senang kemudian”, dan banyak lagi pepatah yang entah kita masih ingat atau pun tidak, entah-entah faham pun tidak apakah itu ruyung dan apakah itu rakit. Zaman sudah moden katakan. Madu yang manis itu tidak dengan senang-senang dihasilkan oleh sang lebah, memakan masa berbulan dan terbang ke sana ke mari mengumpulkan khasiat dari pelabagai jenis pepohon untuk disatukan dalam madu. Pencari dan pengumpul madu pun tidak senang-senang mendapatkan madu. Hutan mesti diredahi, pokok tinggi mesti dipanjat (pokok bukan didaki. salah tatabahasa), bergadai nyawa di tempat tinggi, bergadai nyawa jika terpijak dahan tua/buruk, bergadai nyawa jika diserang lebah. Semuanya kesusahan yang mesti dilalui demi mencapai kesenangan.

Begitulah dalam membina ilmu, kematangan dan kebijaksanaan. Ia bukanlah rezeki bulat yang datang bergolek atau rezeki pipih yang datang melayang tanpa usaha, pengorbanan dan kesusahan. Bersusah dalam melawan nafsu, bersusah dalam melayan kerenah orang-orang tua atau orang-orang besar yang tidak sealiran dengan kita adalah harga yang mesti dibayar untuk sebuah transaksi pengetahuan, kematangan dan kebijaksanaan yang diperolehi dari mereka. Orang zaman dahulu mengatakan, mereka makan garam lebih dahulu daripada kita. Pada zaman sekarang di mana garam bukanlah sesuatu yang mahal lagi di pasaran, kita mengatakan, mereka lebih dahulu diazan dan diiqomatkan daripada kita, tetapi siapa lebih dahulu dimandi dan disolatkan, kita tak tahu. Kan?

‘Banyaklah bertanya ulamak’ akan diulas tulis kemudian. Semoga ada manfaat untuk kita amalkan dalam kehidupan. Beramallah untuk masa depan yang gemilang, cemerlang dan terbilang, di syurga nan abadi.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: