Kumbang tarbiah dan bunga mekar dakwah

Aktivis dakwah bukanlah penyeru kalimah Allah semata. Bukanlah juga para pejuang jihad yang tak pernah mengenal lelah atau tak pernah menjamah tilam mewah atau makanan lazat. Tidak lain aktivis dakwah juga adalah manusia biasa, yang punya rasa, punya cinta, punya keinginan untuk berdampingan dengan teman rentas jantina, punya kemahuan mendirikan rumah tangga, punya impian menimang cahaya mata yang comel, montel lagi cerdik. Itu semua adalah fitrah, yang tak mungkin terhapuskan, meski boleh dikurangkan keinginannya yang membuak-buak.

Perlakuan berasmara cinta merentas jantina (dirujuk sebagai: pacaran) sebelum nikah adalah tidak pernah wujud dalam diari aktivis dakwah. Mustahil untuk wujud. Pacaran sebelum nikah bahkan haram. Tapi jika ada juga, itu bukan aktivis dakwah namanya, melainkan aktivis kemunafikan atau apa yang selayak dengannya saja, bukan sesekali aktivis Islam. Kerana aktivis Islam itu tidak akan pernah mahu mencemarkan imej Islam dengan perlakuan sumbangnya.

Tapi, aktivis Islam juga punya rasa dan cinta. Saat perasaan itu telah hadir, mula membenih dalam jiwa, tumbuh perlahan-lahan, bahkan berkembang segar dan mekar, jangan hanya duduk diam atau tunggu saja apa yang berlaku. Janganlah sampai kita dicorakkan oleh apa yang ada di sekeliling, tapi biarlah kita yang mencorakkan apa yang ada di sekeliling dan apa yang tumbuh di hati kita berlandaskan acuan syariah Islam. Janganlah duduk diam semata-mata melayan perasaan itu yang hadirnya tidak pasti untuk tumbuh ke arah mana, ia terapung-apung dibawa arus ke sana ke mari. Segeralah berjumpa dengan murobbi (mentor / pendidik) kita untuk menyuarakan rasa hati, membincangkan solusi dan menambat perasaan cinta itu agar ia tidak hilang disambar syaitan atau sesat dibawa arus jahiliah.

Murobbi kita adalah bapa kita tempat kita berlindung, tempat kita mengadukan masalah, tempat kita berdiskusi, tempat mencari solusi dan tempat segala-galanya. Murobbi kita adalah guru kita yang boleh mengajarkan kita ilmu-ilmu yang belum kita miliki dan mengongsikan pengalaman yang belum kita tempuhi. Murobbi kita adalah pemimpin kita untuk kita pegang tangannya agar dia memimpin kita keluar dari jalan yang sesat kegelapan ke jalan kebenaran yang penuh sinar cahaya. Murobbi kita adalah sahabat kita tempat kita meluahkan rasa, berbual dan bergurau canda.

Buanglah perasaan malu yang tidak bertempat kepada murobbi. Ajaklah murobbi untuk berdiskusi secara peribadi. Sampaikanlah rasa hati kepadanya dan harapan-harapan yang ada. InsyaAllah dia akan sentiasa sudi. Mendengar, memahami, memikirkan dan membantu melaksanakan apa yang perlu. Jika kita adalah kumbang tarbiah dan dakwah, mintalah murobbi untuk mencarikan bunga untuk kita. Usahlah malu untuk ini kerana kita telah besar dewasa dan orang pun telah tahu kita telah akil baligh, lalu apakah lagi yang mahu kita malukan? Jika kita adalah timba, mintalah murobbi untuk tolong mencarikan perigi buat kita. Sesungguhnya, murobbi itu sangat pakar dalam ilmu bunga dan telaga. Dia mengenali mana bunga yang segar amal tarbiah dakwahnya dan dia kenal mana telaga yang dalam agamanya serta baik air tarbiah dan dakwahnya. Serahkan saja pada murobbi kita lantas memudahkan urusan kita. Yang perlu kita buat cuma 3 langkah mudah; menunggu, lihat dan setuju saja.

Jika kita adalah bunga yang berkembang mekar haruman dakwahnya atau perigi yang dalam tarbiahnya, ketemuilah murobbiah kita dan sampaikan isi hati itu dengan ikhlasnya. Jika sudah ada yang tertanya-tanyakan kita, ayuh apalagi, lihat sajalah keislamannya, ketinggian akhlaknya, kejituan tarbiahnya, dan kehebatan dakwahnya, maka jawab sajalah ya dan insyaAllah kita akan bahagia. Jika kita sudah lama menunggu-nunggu dan belum ada yang kunjung tiba, sedang bunga yang kini sedang mekar mewangi tidak lama lagi akan kuncup layu, maka segeralah menemui murobbiah kita. InsyaAllah murobbiah kita ada jalan untuk kita kerana dia pun telah lama berpengalaman mencari kumbang-kumbang hebat yang berterbangan di ruangan udara dakwah tarbiah. Cuma kekadang murobbiah hanya memintakan daripada kita kesabaran kerana kumbang hebat yang bakal singgah di kelopak bunga kita itu baru dalam perjalanan, dia datang jauh dari daerah tarbiahnya untuk memilih kita sedang di sana berkembang mekar bunga-bunga lain yang tidak terbaja dengan tarbiah. Kita hargailah penerbangannya dengan kesabaran kita. Yakinlah dengan janji Allah bahawa kumbang yang baik adalah untuk bunga yang baik saja dan begitulah sebaliknya. Itulah ketetapan Allah. Peraturan Allah. Percaturan Allah.

 

Jika kita adalah perigi tarbiah yang tidak-tidak dikunjung timba dakwah, letakkanlah ke tepi dahulu prasangka negatif budaya ‘perigi mencari timba’. Jika pun kita adalah perigi, tidak salahnya perigi mencari timba, kerana ia tetap dalam batas syar’ie. ‘Mencari’ adalah usaha. Apakah yang lebih baik dari berusaha dengan cara yang halal serta menjaga adab-adab sopan keislaman? Jumpailah murobbiah kita dan mulakanlah usaha itu bersama-sama.

 Kepada kumbang-kumbang tarbiah dan timba-timba dakwah,

Ketahuilah bahawa telah banyak bunga tarbiah yang kini sedang berkembang mekar dan telaga dakwah yang siap menunggu kehadiran kita. Lantas kita, telahkah kita mulakan penerbangan mencari bunga tarbiah itu? Telahkah kita mulakan perjalanan mencari telaga dakwah itu? Jika belum, bersiap sedialah diri kita dan kita mulakanlah langkah itu dengan langkah pertama menemui murobbi kita.

Kepada bunga-bunga tarbiah dan telaga dakwah,

Sabarlah menunggu saat ketibaan kumbang tarbiah dan timba dakwah itu. Jika telah terlalu lama menunggu, dan kesabaran kita telah kian menipis, marilah kita jumpai murobbiah kita. InsyaAllah dia sedia meringankan beban kita dengan segala cara mampu dia usaha termasuklah usaha mencari timba yang tak tiba-tiba.

Wahai timba dakwah, kenapa tidak bergerak-gerak sedang perigi dakwah telah lama menunggu-nunggumu? Mungkin kerana si timba belum bermotivasi untuk memulakan pelayaran kehidupan itu dengan perigi. Maka, di sinilah peranan sang murobbi. Juga peranan teman-teman sejati yang telah mengecap nikmat iman dan islam serta nikmat berpacaran – setelah pernikahan.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: