Terima keburukan, beri kebaikan?

Pernahkah kita merasakan bahawa hanya kita yang banyak memberi kepada seseorang sedangkan dia tidak banyak memberi kepada kita atau  kita banyak memberi kepadanya tetapi dia kurang membalasnya atau tidak pernah membalasnya atau kita banyak berbuat baik kepadanya tetapi dia kurang berbuat baik kepada kita atau tidak pernah berbuat baik kepada kita malah berbuat buruk atau jahat kepada kita. Ringkasnya kebaikan kita jarang terbalas kebaikan, atau tidak dibalas kebaikan malah dibalas keburukan. Hal sebegini berlaku dalam perhubungan suami-isteri kita, jiran tetangga, kaum kerabat keluarga, kenalan dan rakan serta masyarakat. Pernahkah kita terfikir setelah kita diperlakukan begitu “patutkah aku meneruskan kebaikan kepadanya?” atau “patutkah aku terus berbuat baik kepadanya walaupun dia tidak berbuat baik kepadaku?” atau lebih dahsyat “patutkah aku terus berbuat baik kepadanya walaupun dia berbuat buruk/jahat kepadaku?” atau lebih parah “patutkah aku  berbuat buruk/jahat kepadanya kerana dia juga/telah berbuat buruk/jahat kepadaku?”. Awaslah, sebahagian daripada lintasan-lintasan itu adalah bisikan syaitan sama ada ia syaitan dari kalangan jin atau manusia.

“Mereka bukan guru kita.” Kata Umar Mukhtar kepada anak-anak muridnya dalam filem bertajuk Lion of The Desert yang mengisahkan perjuangan Syuhada itu. Jangan biarkan diri kita dikuasai dengan hina oleh orang lain atau persekitaran. Jangan biarkan diri kita dipengaruhi dengan salah oleh orang lain atau persekitaran. Jangan biarkan diri kita dibentuk menjadi lemah dan buruk oleh orang lain atau persekitaran. Jangan biarkan diri kita diheret seperti lembu tanpa tahu hala tuju oleh orang lain atau persekitaran. Sebaliknya, kitalah yang perlu memimpin orang lain dan persekitaran kepada kebenaran dan kebaikan. Kitalah yang perlu mempengaruhi orang lain dan persekitaran menjadi baik. Kitalah yang perlu menjadi penyebab orang lain dan persekitaran berbuat baik. Kitalah yang perlu mengubah orang lain dan persekitaran daripada keburukan kepada kebaikan. Kitalah yang perlu menjadi guru dan model yang baik kepada orang lain dan persekitaran, bukannya orang lain dan persekitaran menjadi guru yang jahat dan model yang buruk kepada kita. Biarlah kebaikan seseorang menyebabkan kita pun ingin berbuat kebaikan, tetapi jangan keburukan seseorang terutamanya keburukannya kepada kita menyebabkan kita pun ingin turut serta berbuat keburukan terutama kepadanya.

Kebaikan seseorang kepada kita sepatutnya menjadi tarbiah kepada kita agar berbuat baik kepadanya, bukan setakat berbuat baik tetapi berbuat baik dengan lebih banyak dan lebih baik kepadanya (lebih kerap/banyak – kuantiti. ihsan/lebih baik – kualiti). Malah, kebaikan seseorang kepada kita sepatutnya menjadi pencabar dan pendorong kepada kita agar kita terlebih dahulu berbuat baik kepadanya (lebih cepat – masa/efisiensi). Kebaikan seseorang kepada kita sepatutnya menjadi tarbiah kepada kita agar kita terlebih dahulu berbuat baik kepadanya (proaktif). Kebaikan seseorang kepada kita sepatutnya menjadi tarbiah kepada kita agar kita terlebih dahulu berbuat baik kepadanya (proaktif). Kebaikan seseorang kepada kita sepatutnya menjadi tarbiah kepada kita agar membalas kebaikan kepadanya (reaktif). Malah, keburukan atau kejahatan seseorang kepada kita sepatutnya menjadi tarbiah kepada kita agar kita bersabar, setidak-tidaknya menahan diri kita daripada membalas dengan keburukan atau kejahatan juga. Biarlah keburukan kepada diri kita tidak kita balas dengan keburukan. Kita bukanlah pengutip dosa. Pencari rezki dengan menjadi pengutip tin di tepi jalan dan dalam tong sampah lebih mulia dari pengutip dosa. Jangan biarkan kita mengutip dosa dengan berbuat keburukan semata-mata kerana ingin membalas keburukan seseorang kepada kita atau semata-mata kerana terpengaruh oleh keburukan seseorang yang nampak cantik dan hebat.

Ada berlaku dalam kehidupan bermasyarakat kita umpamanya kita selalu mengambil berat perihal kaum kerabat kita atau jiran tetangga kita, selalu memberi kepadanya, selalu menziarahinya pada masa senang, keraian mahupun masa sakit dan kematian, dan berbuat banyak kebaikan kepadanya sedangkan dia tidak pernah mahu bertanya khabar berita kita atau mengambil berat perihal kita, tidak pernah atau sangat jarang memberi apa-apa hadiah kepada kita, sangat malas untuk menziarahi kita baik pada masa lapang, keraian mahupun masa sakit dan kematian, dan berbuat banyak perkara yang menyakitkan hati kita. Lalu apa reaksi yang hendak kita lakukan pada masa terkedepan? Terus menabur kebaikan kepadanya, menghentikan kebaikan kita kepadanya atau malah melakukan keburukan kepadanya? Siapakah yang dapat menjadi model kita dalam perkara ini iaitu kita diperlakukan dengan keburukan, lantas pembalasan keburukan atau kebaikankah yang perlu kita lakukan?

Kisah sejarah menceritakan Rasulullah saw pernah satu ketika selalu diperlakukan buruk oleh seorang wanita Yahudi. Wanita itu setiap hari melemparkan najis, duri dan halangan di jalan yang diketahuinya akan dilalui oleh Rasulullah. Suatu hari tidak ada najis, duri atau halangan seperti biasa di jalan  itu, lalu Nabi bertanya khabar berita wanita Yahudi yang diketahuinya melemparkan najis di jalan itu setiap hari. Lihatlah kepedulian Nabi. Setelah diketahui bahawa wanita itu jatuh sakit, lalu Baginda menziarahinya dengan membawa buah tangan. Terkesan dengan kebaikan Rasulullah yang tidak pernah berdendam atas keburukan yang dilakukan wanita itu, dia akhirnya mengucapkan dua kalimah syahadah untuk memeluk Islam. Demikianlah kuasa kebaikan.

Daripada kisah Rasulullah dan wanita Yahudi ini, kita simpulkan bahawa kita perlu terus istiqomah melakukan kebaikan dan memberikan kebaikan kepada sesiapa sahaja sekalipun orang itu istiqomah juga melakukan keburukan kepada kita. Akhirnya, orang yang jahat itu akan insaf, berubah menjadi baik. Kalaupun dia tetap degil selama-lamanya, selama kedegilannya dan selama istiqomah kita dalam melakukan kebaikan itu, kita tetap saja menjadi pengutip pahala. Ah, indahnya menjadi pengutip pahala seperti indah dan seronoknya menjadi pengutip-pengutip mutiara atau pengutip-pengutip kerang di perairan atau pantaian.

 

About these ads

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: